POPULARITI ITU

10:50 PM

Bismillah..
Assalamualaikum :]

Populariti. Satu topic yang menarik menurut ku. Hal yang diidamkan oleh masyarakat alaf ini. Jika ditanyakan pada mereka tentang keinginan terhadap populariti, aku yakin 7/10 akan menjawab dia mahu ke arah itu.

"But. mana 3 yang lain? mohon jawab, cik wartawan!"

Rrrr.. jangan pelik. 3 yang lain hatinya berkehendak pada sesuatu yang lebih nyata dan lebih besar. Samada keredhaan Allah atau lain2 yang menurut mereka lebih bermakna dari mengejar populariti.

"Tapi, apa yang awak cuba sampaikan? Kenapa memilih tajuk entri populariti?"

Hahaha.. Maaf, saya baru nak kibarkan sayap pengisian saya. Nampak benor tak sabar tu. Harap bersabar. kan sabar itu sebahagian daripada iman? :B hehe.. Okey, saya akan jawab soalan itu.

Jawapannya kerna saya memihat kerakusan dan kegilaan ke arah populariti semakin memuncak. Semua orang mau femes. Mau ramai orang kenal. Mau kaya dengan populariti. Ya, saya mengaku bahawa populariti sedikit sebanyak menyumbang kepada apa yang kita niagakan. Membantu menaikkan taraf hidup kita. Tapi kita perlu sedar bahawa semua itu hanya memberi pada awal yang mana akhirnya bagi kita kesengsaraan dan kepayahan.

Jika kita tersalah langkah sikit, terus ada yang menjunam langkah kita ke dasar kegagalan. Mulalaa ada yang menyebar perkara yang tidak betul tentang kita. Malah ada yang kononnya menyokong kita membela mati matian kita. Populariti itu tak kemana.
إِذَا تَصَدَّرَ الْحَدَث فَاتَهُ عِلْم كَثِير  
Apabila seseorang yang baru belajar tergesa-gesa ke hadapan (kerana mahu menjadi tokoh), maka akan terluput daripadanya ilmu yang banyak”
Tidak kurang hebakk nya pendakwah yang mendambakan populariti untuk menyebarkan dakwahnya. Menjadi selebriti itu bererti, di alam realiti pendapatnya dinilai berdasarkan populariti. Jarang kerana hujah dan ilmu. Hakikat menjadi selebriti agamawan, kesilapan kita dipertahankan peminat, kebenaran kita dicemburui lawan. Selamatkah diri kita, tanpa ilmu yg jitu?

Tak ke takut gitu.. (O-O)

Ibn Taimiyyah rahimahullah pernah berpesan di dalam Majmū’ al-Fatāwā beliau:

من تكلم في الدين بلا علم كان كاذب، وإن كان لا يتعمد الكذب  
 Barangsiapa yang berbicara tentang hal-ehwal agama tanpa ilmu maka dia dikira berdusta sekali pun dia tidak berniat untuk berdusta.

Ya, mungkin ada yang berpendapat, kita boleh melapikkan ‘fatwa’ itu dengan permohonan maaf dan meminta nasihat jua teguran. Tetapi agama mengkehendaki kita tawadhu’ dengan ilmu mendahului tawadhu’ dengan mad’u. Tawadhu’ dengan ilmu bererti kita membataskan diri daripada berkata-kata pada perkara yang kita tiada pengetahuan mengenainya.

"jadi saya tak boleh popular laa?"


haha.. Sape kata tak boleh? boleh je tapi alangkah baiknya kalau kita manfaat masa muda kita dengan menuntut ilmu terlebih dahulu. Kita kukuhkan dulu ilmu dan pengetahuan kita sebelum terjah ke alam populariti.


(Perlulah mengetahui bahawa ilmu dan pengetahuan itu dua perkara berbeza. Ilmu bererti kita mendapatkan dengan berguru manakala pengetahuan itu mendapatkannya daripada buku atau tanpa berguru)

Bila diri dah menempuh semua itu dengan matang maka dibolehkan terjun ke dunia populariti. Maka kata kata kita tidaklah belum masak atau tanpa hujah yang kukuh. Menuntut ilmu ini penting kerna pengetahuan itu ialah apa yang kita pelajari, kita dalami, kita fahami. Bukan apa yang kita dengar, tidak sekali-kali sekadar meminjam apa yang orang kata. Jika salah, salah yang berkata, bukan salah kita yang meminjamnya.

Sebenarnya berdakwah tak perlu pun menjadi selebriti terlebih dahulu. Tak perlu fikir dengan populariti kita baru dakwah kita akan diterima segenap masyarakat. Bila niat kita untuk berdakwah itu kerna Allah, inshaAllah Dia akan permudahkan tanpa perlu terhegeh hegeh meraih gelaran selebriti. Cukup dengan menjaga hak kita pada Allah dan hak kita pada manusia sudah membuatkan kita disenangi dan dikenali ramai tanpa perlu menjadi selebriti. Jadi selebriti pun belum tentu kita akan diterima oleh mereka, masyarakat harini.


"okey, saya dah faham. Amalan berdasarkan niat. Segalanya back to basic. Kita perlu fahamkan diri kita dengan islam dulu sebelum mengejar kedunyaan itu"


Hah, kan dah faham tu.. Berdakwah pada sekeliling kita. Mereka memerlukan kita. Mungkin boleh jadi masa kita tidak cukup untuk mereka sekeliling gara-gara schedule kita padat dengan berceramah depan tv semata tanpa turun ke medan perjuangan sebenar. Populariti itu hanyalah alat kecil yang perlu diguna pakai setelah kita sudahpun berdakwah kepada mereka disamping.


Sekian.

Yang baik itu datangnya dari Allah, yang buruk datang dari diri kerdil ini.
Sedikit perkongsian ini diceduk dari http://saifulislam.com/2014/04/keghairahan-menjadi-selebriti-agamawan-yang-membinasakan/
Semoga bermanfaat (",)

You Might Also Like

0 comments

Assalamualaikum,
~sila tinggalkan komen anda~
~Insya-Allah, komen anda amat dihargai dan berharga~

Thanks kerana sudi meluangkan masa

5TH BATCH